Juli 17, 2024

Jawaban Pejabat Kementrian Pertahanan AS atas Trump yang Klaim “Serangan” Ledakan di Beirut

RADARMURIANEWS.COM- Tiga pejabat Kementerian Pertahanan Amerika Serikat ( AS) menyebutkan kepada CNN bahwa ledakan besar yang terjadi di Beirut, Lebanon pada Selasa malam (4/8/2020), tidak ada indikasi “serangan”.

Pernyataan 3 pejabat ini kontras dengan pernyataan Presiden Donald Trump sebelumnya, yang mengklaim ledakan tersebut adalah akibat dari “serangan”.

Ketika berbicara kepada wartawan di Gedung Putih pada Selasa, Trump memberikan simpati dan bantuan kepada rakyat Lebanon setelah ledakan besar di Beirut, hingga ribuan orang terluka dan menurut kabar terbaru 100 orang tewas.

Melansir CNN pada Selasa (4/8/2020), Trump menyebut insiden itu sebagai “serangan mengerikan.”

Dalam pemberitaan sebelumnya, Trump menyatakan, dia sudah bertemu dengan para jenderalnya di mana mereka menyebut ledakan di Beirut itu bukan insiden yang biasa.

Dilansir AFP Selasa (4/8/2020), dia mengatakan insiden yang menghantam ibu kota Lebanon tersebut bukan karena bahan peledak untuk manufaktur.

“Kemungkinan, berdasarkan keterangan mereka yang jelas lebih tahu daripada saya, ini adalah semacam bom. Ini serangan,” papar Trump.

Namun, para pejabat kementerian pertahanan, yang menolak disebutkan namanya itu menampik telah memberikan gagasan kepada Trump bahwa ledakan yang terjadi di Beirut, Lebanon adalah “serangan”.

Justru mereka mengatakan bahwa tidak tahu-menahu tentang apa yang dibicarakan Trump.

Seorang pejabat mengatakan bahwa jika ada indikasi pihak tertentu telah menyerang kawasan Beirut dengan skala sebesar itu, maka akan memicu peningkatan otomatis perlindungan pasukan AS dan asetnya dalam wilayah tersebut.

Sejauh ini, pejabat ini mencatat bahwa tidak ada yang terjadi untuk mengindikasikan “serangan”.

Sementara ini, para pejabat Lebanon belum menyebut ledakan itu sebagai serangan.

Menanggapi komentar Trump, para pejabat Lebanon mengemukakan kepada CNN kekhawatirannya dengan para diplomat AS yang menggunakan kata “serangan” terhadap peristiwa ledakan yang terjadi di Beirut, Lebanon saat ini.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengatakan bahwa pemerintah Lebanon sedang menyelidiki penyebab ledakan dan AS berharap yang terbaik untuk hasil itu.

Selama konferensi pada Selasa itu, Trump terus menyiratkan bahwa Beirut telah menjadi sasaran “serangan” pihak tertentu.

UV

Views: 6